Begini Tata Cara Sholat Dhuha yang Benar Untuk Membuka Pintu Rezeki

Dunia Dalam Berita |
Apakah benar shalat Dhuha itu sholat yang mampu membuka pintu rezeki? Dari Nu’aim bin Hammar Al-Ghathafaniy , beliau mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda ,



قَالَ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ يَا ابْنَ آدَمَ لاَ تَعْجِزْ عَنْ أَرْبَعِ رَكَعَاتٍ مِنْ أَوَّلِ النَّهَارِ أَكْفِكَ آخِرَهُ
“Allah Ta’ala berfirman: Wahai anak Adam , janganlah engkau tinggalkan empat raka’at shalat di awal siang (di waktu Dhuha). Maka itu akan mencukupimu di selesai siang.” (HR. Ahmad , 5: 286; Abu Daud , no. 1289; At Tirmidzi , no. 475; Ad Darimi , no. 1451 . Syaikh Al-Albani dan Syaikh Syu’aib Al-Arnauth mengatakan bahwa hadits ini shahih)
Dari Uqbah bin Amir Al-Juhani radhiyallahu ‘anhu , Rasulullah ‎shallallahu ’alaihi wa sallam bersabda ,

إِنَّ اللَّهَ عَزَّ وَجَلَّ يَقُولُ يَا ابْنَ آدَمَ اكْفِنِى أَوَّلَ النَّهَارِ بِأَرْبَعِ رَكَعَاتٍ أَكْفِكَ بِهِنَّ آخِرَ يَوْمِكَ
“Sesungguhnya Tuhan berfirman: “Wahai ‎anak adam , laksanakan untukKu 4 rakaat di awal siang , Aku akan cukupi ‎dirimu dengan shalat itu di selesai harimu.” (HR. Ahmad , 4: 153. Syaikh Syu’aib Al-Arnauth berkata bahwa sanad hadits ini shahih. Perawinya tsiqah termasuk dalam jajaran perawi kitab shahih kecuali Nu’aim bin Himar termasuk dalam perawi Abu Daud dan An-Nasa’i).‎

Al-‘Azhim Abadi- menyebutkan , “Hadits ini mampu mengandung pengertian bahwa shalat Dhuha akan menyelematkan pelakunya dari aneka macam hal yang membahayakan. Bisa juga dimaksudkan bahwa shalat Dhuha dapat menjaga dirinya dari terjerumus dalam dosa atau ia pun akan dimaafkan kalau terjerumus di dalamnya. Atau maknanya mampu lebih luas dari itu.” (‘Aun Al-Ma’bud , 4: 118)

At-Thibiy berkata , “Yaitu engkau akan diberi kecukupan dalam kesibukan dan urusanmu , serta akan dihilangkan dari hal-hal yang tidak disukai setelah engkau shalat sampai selesai siang. Yang dimaksud , selesaikanlah urusanmu dengan beribadah pada Tuhan di awal siang (di waktu Dhuha) , maka Tuhan akan mudahkan urusanmu di selesai siang.” (Tuhfah Al-Ahwadzi , 2: 478).
Al-Munawi dalam Faidh Al-Qadir (4: 615) menjelaskan maksud kalimat , akan dicukupi di kesannya yakni akan diselamatkan dari cobaan dan musibah di selesai siang.

Empat raka’at yang dimaksud di atas menurut penjelasan para ulama , mampu jadi termasuk dalam shalat Dhuha empat raka’at , mampu jadi maksudnya yakni shalat qabliyah shubuh dua raka’at dan shalat Shubuh dua raka’at.

Kesimpulan
Kalau kita lihat maksud hadits dari penjelasan para ulama bahwa Tuhan akan mencukupinya , tidak ditunjukkan bahwa shalat dhuha jadi pembuka pintu rezeki.

Namun tetap setiap amalan shalih memang jadi pembuka pintu rezeki alasannya yakni amalan shalih yakni bentuk takwa. Sebagaimana disebutkan dalam ayat ,

وَمَنْ يَتَّقِ اللَّهَ يَجْعَلْ لَهُ مَخْرَجًا , وَيَرْزُقْهُ مِنْ حَيْثُ لَا يَحْتَسِبُ
“Barangsiapa bertakwa kepada Tuhan niscaya Dia akan Mengadakan baginya jalan keluar , dan memberinya rezki dari arah yang tiada disangka-sangkanya.” (QS. Ath-Thalaq: 2-3)

Akan tetapi , kalau dimaksud dengan dilaksanakannya shalat Dhuha hanya semata-mata untuk menambah rezeki dunia , tanpa ingin pahala atau balasan di sisi Tuhan , maka akan terancam dengan ayat berikut ,

مَنْ كَانَ يُرِيدُ حَرْثَ الآخِرَةِ نزدْ لَهُ فِي حَرْثِهِ وَمَنْ كَانَ يُرِيدُ حَرْثَ الدُّنْيَا نُؤْتِهِ مِنْهَا وَمَا لَهُ فِي الآخِرَةِ مِنْ نَصِيبٍ
“Barang siapa yang menghendaki keuntungan di darul baka akan Kami tambah keuntungan itu baginya dan barang siapa yang menghendaki keuntungan di dunia Kami berikan kepadanya sebagian dari keuntungan dunia dan tidak ada baginya suatu bahagian pun di akhirat.” (QS. Asy-Syuraa: 20)

Silakan direnungkan , apakah niatan shalat Dhuha lillah (karena Allah) , atau hanya ingin cari dunia.